Tuesday, June 4, 2013

[Memoar] Alhamdulillah, I'm full.

Terima kasih ya Allah, telah menitipkan dua kebahagian kepada bulan Mei. Walaupun gue tau sih, gue udah milih pintu dengan sedikit antrian. Dan gue tau apa konsekuensi yang harus diterima.

Biar gue jelasin sedikit tentang pintu dengan antrian sedikit dan pintu dengan antrian banyak. Well, ketika itu gue dihadapkan pada pilihan 'Universitas mana yang akan kamu pilih dalam SNMPTN?'. FYI, SNMPTN itu seleksi PTN menggunakan nilai rapot dari kelas 1 sampai kelas 3. Ada dua pilihan di pikiran gue; Universitas Indonesia atau Universitas Padjajaran? Mungkin banyak yang nanya, "Kenapa UNPAD, Git? Itu kan di luar kota." Gue milih UNPAD bukan karena gue kepengen banget ada disana, tapi peraturan SNMPTN yang mengharuskan anaknya milih salah satu universitas (dari dua pilihan universitas) yang ada di provinsi tempat anak itu sekolah. Karena gue sekolah di SMAN 5 Bekasi, jadinya gue harus pilih universitas yang ada di Jawa Barat, jadilah gue harus pilih UNPAD. Sebenernya bisa aja gue milih dua universitas itu, tapi kemungkinan diterima pasti kecil banget. UI nggak mau terima kalau dia dijadiin yang "kedua", UNPAD juga begitu. Dan kalo gue tetep maksa milih UI, gue cuma bisa pilih UI doang karena UI bukan ada termasuk wilayah Jawa Barat. Ngerti nggak? Gue aja nggak tau itu gue nulis apa -_- wkwk, back to topic! Ya kalo boleh jujur sih, gue pengen banget pake jaket kuning yang amat melegenda itu, apalagi semua keluarga Papa (termasuk Papa) punya almamater itu. Dari 5 bersaudara, cuma satu adik Papa yang memutuskan nggak kuliah di Universitas Indonesia, tapi di Universitas Diponegoro. Belom lagi kakak gue juga ber-'jaket kuning'. Wiiiih, banyak banget pacuan untuk ada disana.

Tapi entah kenapa, Mama 'maksa' gue milh UNPAD ketimbang milih UI. Mungkin karena Mama tau kalau nilai rata-rata rapot gue nggak mencapai angka 9 kali ya. Hahaha. Emang sih, masuk UI apalagi Fakultas Ekonomi (Fakultas yang gue idam-idamkan), harus punya modal nilai, yaaaa, minimal 8,9 lah untuk bisa bersaing dengan pendaftar lain. Dan amat disayangkan gue nggak punya modal itu. Jadilah gue milih UNPAD di pilihan pertama dan UNDIP di pilihan kedua. Jujur lagi, gue lebih pengen ada di UNDIP daripada di UNPAD. Semua temen-temen doain gue masuk UNDIP, gue sendiri pun, walaupun gue minta sama Allah yang terbaik, tapi sebenernya tetep ngarepin gue keterimanya di UNDIP. Cuma satu orang yang doain gue masuk UNPAD, Mama. Dan ternyata, super gilaaaaa! Doa ibu dibanding sama doa puluhan temen-temen gue, lebih mujur doa ibu! Tanggal 26 Mei 2013, dua hari setelah pengumuman UN yang alhamdulillah hasilnya memuaskan, sekali lagi gue diizinkan Allah untuk kembali memberikan kebahagiaan buat orangtua gue, diterima di Universitas Padjajaran, pastinya nyangkut di jurusan yang emang gue suka. Saat itu, ada sedikit rasa kecewa yang bilang, "Yah, Git, nggak di UNDIP, Git." Tapi kok ya kesannya gue nggak tau diri banget, udah keterima, masih aja ngeluh kayak gitu, mana rasa bersyukurnyaaa? Setelah menguatkan hati dan mengikhlaskan UNDIP, gue move on dengan sukses ke UNPAD :') Semoga UNPAD tetep terima aku apa adanya ya :') *kenapa jadi kayak cewek-cewek galau gini, Git -_-*

Huaaah, sampailah gue disini, dengan pikiran "Bisa nggak, Git, hidup sendiri tanpa orangtua di Bandung? Apa-apa harus kerjain sendiri? Emangnya bisa?" Weseses, harus bisa dong! Gita pasti bisa! Semangat Gita! Yaaa, wajar kan kalo di masa-masa awal penyesuain nanti gue nggak betah, homesick, jadi kurus dan segala macem. Namanya juga masa adaptasi. Pokoknya semangatin diri sendiri terus aja deh.

Oh iya, mau ucapin selamat buat temen-temen kesayangan yang udah dapet PTN!
Selamat Ayas Hukum UI-nya, sukses jadi orang kayanya, wkwk. Jangan sombong-sombong sama akuuu.
Selamat Esa Ilmu Perpustakaan UI-nya, sukses jadi wedding planner-nya! Jangan sombong-sombong ya Sah.
Selamat Kikit & Maifa Komunikasi UNPAD-nya, 3 tahun bersama sekarang kuliah satu jurusan apa rasanya? Sukses pokoknya! Kita harus sering main bareng nih di Bandung :p

Mau kasih semangat juga buat temen-temen kesayangan yang belum dapet PTN!
Tiwi, yang soon to be maba Psikologi UNJ. 5 tahun lagi, jadi penerus kak seto ya! :)
Neida, yang soon to be maba UNPAD/UNJ. UNPAD aja Nei, bareng akuuu :D
Novie, yang soon to be maba FE UI. Bikin bangga gue ya, Nov :') wkwk.
Jamet&Syifa, yang soon to be maba UI. Kalian pasti bisa!
Rara, yang soon to be anak STAN atau Perpajakan UI. Cemangat Yaya, aku doain kamu selalu! ;)

Buat cowok-cowok alay yang ngeselin tapi selalu bikin ngakak!
Selamat Adib&Rio PNJ&UNPAD-nya. Sukses buat kita semua :'D
Hanif, Caur, Ali, Erlangga yang soon to be maba PTN di tempat yang kalian pilih, semangat SBMPTN-nya alay-alay :D

And especially, buat laki-laki kesayangan kedua setelah Papa, Uba! Semangat ya, Ba, STIP-nya. Jangan pesimis-pesimis dong, aku aja optimis kamu masuk sana. Les yang rajin, belajar yang rajin, pasti bisa masuk sana. Aku yakiiin! Sukses juga SBMPTN-nya, Ba. Aku selalu doain yang terbaik buat kamu. I knew, Allah has a biggest plan for you :)

Dadah semuanya, sampai bertemu di kisah selanjutnya! :D